Udang Selingkuh Kuliner Menggoda Dari Wamena


Keindahan alam Indonesia Timur sulit untuk dilupakan. Langitnya yang biru dan bersih seolah terus memanggil untuk kembali. Perjalanan panjang yang harus ditempuh, tak memadamkan semangat untuk menginjakkan kaki di bumi Papua, salah satu daerah di Indonesia Timur.

Tak pernah terbayangkan sebelumnya akan jatuh hati dengan tanah Papua. Hijaunya alam Papua membuat diri enggan beranjak pulang. Tujuh jam perjalanan udara dari Jakarta menuju Jayapura, tak mengurangi rasa bahagia yang membuncah didada. Jayapura sungguh daerah yang unik dan mempesona. Dikelilingi gunung sekaligus Danau Sentani yang menawan.

Keindahan tanah Papua bukan hanya ada di Jayapura tapi disemua tempat yang ada di Papua termasuk Wamena. Wamena merupakan ibukota Kabupaten Jayawijaya. Jika ingin datang ke Wamena, Kita masih harus menempuh perjalanan udara selama satu jam lagi dari Jayapura.


Wamena terletak di ketinggian 1200-1800m dari permukaan laut. Wamena terletak di Lembah Baliem. Lembah indah asal Suku Dani berada. Suku Dani adalah salah satu suku yang ada di Papua dan mendiami Lembah Baliem. Suku Dani memiliki ciri khas yaitu dari cara berpakaian mereka. Mereka masih banyak yang mengenakan ''koteka'' (penutup kemaluan pria) yang terbuat dari kunden/labu kuning dan para wanita menggunakan pakaian wah berasal dari rumput/serat dan tinggal di “honai-honai” (gubuk yang beratapkan jerami/ilalang).

Honai/rumah suku Dani

Suku Dani

Suku Dani atau penduduk Wamena memiliki kata kata penghormatan bagi setiap tamu penting atau yang dihormati yang datang ke tempat mereka. Mereka akan menggerakan tangan mereka seperti memberikan penghormatan sambil berkata "wah wah wah wah" yang artinya terimakasih dan selamat datang. Wamena memiliki udara sejuk khas pegunungan.

Sebagian besar penduduk Wamena adalah petani terutama petani kopi. Dan kopi Wamena, saat ini mulai terkenal dan digemari oleh para pecinta kopi. Baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Kopi Wamena memiliki keunggulan yaitu kental dengan kadar keasaman yang sangat rendah sehingga cukup aman untuk lambung. Kopi Wamena merupakan salah satu kopi organik yang ada di negeri ini.

Kopi Wamena
Wamena tidak hanya terkenal dengan kopinya saja. Kota ini juga memiliki salah satu hidangan khas yang tidak dapat dijumpai di kota lain. Hidangan khas tersebut adalah udang selingkuh. Cukup menggelitik juga nama hidangan khas Wamena ini. Udang ini dinamakan udang selingkuh karena penampilan udang yang hidup di sungai di seluruh Wamena ini, mirip seperti kepiting. Udang ini memiliki capit kepiting sehingga penduduk Wamena menyebutnya "selingkuh". Hasil selingkuh antara udang dan kepiting. Tapi sebenarnya hal tersebut hanya mitos karena berdasarkan keterangan yang didapat dari petugas terkait, bentuk udang yang ada di sungai yang mengalir di Wamena memang memiliki capit yang besar seperti kepiting karena udang ini merupakan jenis udang air tawar dan memiliki perbedaan fisik dengan udang yang hidup di laut. Jadi bukan hasil 'selingkuh' dengan kepiting seperti yang diyakini oleh penduduk Wamena.

Udang Selingkuh
Udang selingkuh memiliki kulit cangkang yang agak keras dibandingkan dengan kulit cangkang udang biasa. Kulitnya sekilas mirip kulit lobster namun dilengkapi dengan sepasang capit kepiting. Udang selingkuh memiliki ukuran yang cukup besar tapi masih dibawah ukuran lobster. Rasa dagingnya manis, gurih dan kenyal. 

Udang ini memiliki kandungan kalsium dan protein yang tinggi sehingga baik untuk tubuh. Udang selingkuh juga memiliki kadar mineral yang sangat diperlukan tubuh dan mempunyai tingkat kandungan kalori yang sangat rendah sehingga baik dan cocok sekali dikonsumsi untuk mereka yang sedang menjalani program diet atau penurunan berat badan.

Udang selingkuh diperoleh masyarakat Wamena dari sungai yang mengalir melintasi kota Wamena. Masyarakat sengaja datang ke sungai untuk berburu udang lalu menjualnya langsung disepanjang jalan kota Wamena atau menjualnya ke pemborong dari restoran atau rumah makan yang sengaja mendatangi mereka di sekitar sungai tempat mereka mencari udang.

Udang selingkuh diolah dengan cara dimasak asam manis atau goreng mentega. Udang selingkuh menjadi hidangan khas sekaligus hidangan wajib jika ada tamu penting ataupun wisatawan yang datang ke Wamena. Untuk dapat menikmati kelezatan menu udang selingkuh ini, Kita perlu merogoh kocek dalam-dalam. Seporsi udang selingkuh berisi 7-8 ekor udang, Kita harus menyiapkan uang sejumlah 700-900 ribu rupiah. Harga yang sangat menakjubkan untuk seporsi udang. Mahalnya harga udang ini disebabkan susahnya mendapatkan udang,  ditambah lagi dengan sulit dan mahalnya akomodasi serta transportasi menuju Wamena.

Namun mahalnya harga tersebut terbayar kog dengan kelezatan tiada tara dari udang selingkuh. Dan belum lengkap rasanya, datang ke Wamena jika tak mencicipi menu udang selingkuh.





Komentar

  1. wah porsi udangnya lumayan ya 1 ekor jadi 100 ribu.. aku masih simpan mimpi buat main ke wamena.. penasaran sama kearifan lokal setempat mbak dewi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Papua terutama Wamena menyimpan seribu misteri Koh eaaa. Itu udang hittts beut. Selalu dicara wisatawan yg ke Wamena meski harganya ihiiiiir

      Hapus
  2. Harga Udang selingkuh sungguh luar biasa. Saya jadi penasaran dengan suku Dani, rumahnya itu lo, kok unik sekali. Saya juga penasaran dengan kopinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Honai itu nama rumahnya Mas. Unik bgt. Sy kmrn sempat masuk kedlm honai. Iya emang luar biyasah harga itu udang.

      Hapus
  3. duuuhhh ke tanah papua emang asik banget. Saya pernah ke papua ke yapen saja. Udang selungkuhnya tampak enyakkk ya menggoda selera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udangnya enyaaaak. Tp klo inget harganya langsung pening kepala Mamak hahaha

      Hapus
  4. Waaahhh.... udangnya kok bisa selingkuh sih mbak? :D :D :D

    BalasHapus
  5. Keliatan enak banget tuh mak... Sayangnya aku ada sedikit alergi udang... E tapi ini udang sungai ya... Kira kira aman ga ya dimakan ama yang punya alergi kaya aku... #tetepusaha

    BalasHapus
  6. Udang selingkuh yang menggugah selera,, kapan ya saya bisa mencicipi

    BalasHapus
  7. Wuidiiih harganya lumayan ya, 1 porsi hampir 1 juta? Huaaa, kalau buat turis asing yg bayarnya pakai dollar sih brasanya murah kali ya, sekitar 50 US$. Lha kalau buat turis lokal kek aku gini? How huhu. Nunggu ditraktir ahhhh.

    BalasHapus
  8. Itu jadi yang di piring 200 ribu ya mak. Mantaaaap.... aje gile ya di sana mahal2.

    BalasHapus
  9. Hmm terbayang makan udang yang fresh diambil dari sungai. Segarnya! Emak, kalau ke Papua, tolong colek aku ya, mau ngumpet di koper.

    BalasHapus
  10. Gimana sih penampakan di dalam Honai? Itu satu ruangan aja atau bersekat? Jadi ingin masuk dan coba nginep sehari :D

    BalasHapus
  11. masyaallah udangnya menggiurkan

    BalasHapus
  12. Pernah nonton di tipi mbak, tapi gak nyangka harganya semahal itu......

    BalasHapus
  13. aku suka banget udang ....hrus nyicip nih

    BalasHapus
  14. Waahh,, ngirii sama mbak yg udah ke papua. Pingin juga bisa menjejakkan kaki ke papua 😍 btw, nama udangny cihuy abis euy 😂

    BalasHapus
  15. Mau nyobain kopi sama udang selingkuhnya mba. Enak yaaa, jadi laper

    BalasHapus
  16. Aku suka kopinya. Soalnya abangku tinggal di papua abepura sering bawa kalo ke jakarta.
    Asli bikin mata melek terus.

    BalasHapus
  17. Udang selingkuh??? Awalnya mau ketawa denger nama itu. Tapi pas liat fotone, jadi ngiler. Itu emang cuma ada di Wamena ya mak?

    BalasHapus
  18. Ya..ampun itu udang menggoda banget. Klo di resto2 seafood JKT ga kebayang deh. Dalem bgt merogoh kantong biasanya ':D

    BalasHapus
  19. Harganya nggak kuat mak, rasanya pasti sesuai dengan harga. Aku kok naksir kopinya yaa

    BalasHapus
  20. Namanya bikin penasaran, "Udang Selingkuh", tapi harganya bikin berfikir ulang buat incip

    BalasHapus
  21. Udang pun ternyata bisa selingkuh yaaak...hehe. Udang dan kepiting .. Hahay...

    BalasHapus
  22. Wahaha udang selingkuh ama kepiting 😂

    Keliatannya enak banget ya mbak ya. Salah satu surga dunia nih 😃

    BalasHapus
  23. Namanya boleh udang selingkuh. Tapi kalau udah makan, pasti setia ama alias cuma kesemsem ama rasanya. Hhehe. Indonesia Timur emang kaya dengan makanan laut yang luar biasa enaak ya mba. Dan walau harganya luar biasa, rasanya pasti lezaat

    BalasHapus
  24. Beruntung mak dirimu bisa menginjak tanah papua dan icip kuliner udang selingkuh. Yummm.

    BalasHapus
  25. udangnya selingkuh atau poligami ama kepiting kali ya mba ? hahaha

    BalasHapus
  26. Pas sudah makan, bawaannya ga pengen selingkuh kan Wi?? Kalooo.... Boleh juga namanya. Tapi ga tahu saya rasanya. Semoga diterbangkan ke daerahnya, tentunya cari gratisan. Hihihi...

    BalasHapus
  27. udang hasil selingkuh .. jadi penasaran akan kelezatannya

    BalasHapus
  28. ampuun, jam segini liat udanggg

    BalasHapus
  29. Hwaaa nama udangnya serem :)
    Pengalamannya berkesan sekali, Mbak

    BalasHapus
  30. itu udang? kok mirip banget kaya lobster pasti harganya cukup mahal ya? walau cangkangnya keras pasti texture dagingnya lembut

    BalasHapus
  31. Udangnya nakal yo mak, selingkuh segala hehehe

    BalasHapus
  32. Udang memang oke, dimasak cara apapun. Simpel bisa, olahan yang agak ribetpun oke

    BalasHapus
  33. Belum kesampaian juga ke Papua. Semoga tahun 2018 bisa terealisasi mbak.

    BalasHapus
  34. Wah..wah..wah..wah..begitu ya kata Suku Dani/ penduduk Wamena saat ada tamu datang. Bener2 kasih penghormatan nih. Alhamdulillaah ya mb Dewi bisa kesampaian ke Papua. Sukses terus 😊

    BalasHapus
  35. Ya ampun, ternyata ini hasil perselingkuhan udang dan kepiting toh Mak.. hihihi.. Ada- ada aja ya dinamain begitu.. :D Maaak, doain aku bisa ke sana juga Mak.. :D

    BalasHapus
  36. Waaaaw ke Papua! Duh kapan ya bisa ke Papua. Oiya itu udang selingkuh dapatnya di sungai, berarti ini jenis udang air tawar ya mbak?

    BalasHapus
  37. Ah ade sama dengan kepercayaan orang wamena. Bener2 selingkuh tuh sama kepiting. Terbukti dari kulit keras dan capit. Hasil yang dilahirlan tidak bisa membohongi siapa orantuanya.. Iiih apa sih.. Hahaha.. Kebanyakan nonton sinetron ini.

    BalasHapus
  38. Udangnya maknyus... uenak nih ya mbak...

    BalasHapus
  39. Beruntungnya ka dewi pernah nyicipin udang selingkuh dari Wamena...

    BalasHapus
  40. Pulau-pulai timur Indonesia memang menawan ya Mbak. Aku belum pernah sampai ke Wamena, yang aku tau hanya kopi Wamena dan bolu abon khas Papua. Baru tahu ada udang selingkuh, walaupun mahal tapi layak dicoba ya kalau sudah sampai di sana.

    BalasHapus
  41. ya Allah, aku ngiri beud sama si mamak yg satu ini, jalan2nya bikin mupeng, ke Indonesia Timur pulak, impian banget. Btw, itu udangnya udah macam lobster aja ya mak, udah pengen ta' pites terus hap! 😂

    BalasHapus
  42. udang selingkuh ukurannya wow banget, kenyang itu mah seekor juga eitsss harganya uwoow juga

    BalasHapus
  43. Namanya unik banget ya, tapi ini mewah bgt acara penyambutannya. Mantap, orang Papua urusan menyambut tamu patut diacungi jempol

    BalasHapus
  44. Udaranya sejuk pastinya... Semriwing, jadi ikut merasakan kesejukannya pas liat foto langit biru ...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Onggy Hianata, Sang Inspirator Value Your Life

Dibohongi Atau Dipoligami?

Mengapa Saya Poligami